Duit gue kemana ya?

by - Minggu, Juni 09, 2019

Selamat datang di dunia kerja wahai anak-anak 1996! Eh gak cuma kelahiran 96 aja sih. Pokoknya buat yang udah kerja dari umur dua puluhan ataupun sejak belasan aku ucapkan juga selamat ya selamat. 

Hal yang paling aku syukuri (dan selalu bersyukur) bekerja sebelum pakai toga. Walau bukan PNS seperti yang orang jaman dulu dambakan ataupun kerja ala agency yang sedang popular dengan gaji gila gilaan. Bagi aku yang anak bungsu dan (merasa) punya kewajiban menjaga ortu, aku sangat bersyukur masih  bisa kerja dan tinggal di rumah orang tua. Selain memastikan kondisi ayah dan ibu yang baik-baik aja serta kucing-kucing ku tetap sehat aku bersyukur dengan gaji yang di beri hehe.

Cuma nih ya, aku heran gitu. Uang yang aku dapat kemana ya? Kok rasanya tabungan ku gak ada? Hm.... mari kita analisis pengeluranku. Mungkin, sama dengan pengeluaran mu?

1. Makan
Pengeluaran paling besar menurut ku. Walaupun aku tinggal di rumah, sejak rumah mulai sepi (hanya berdelapan di rumah. Ayah, mamak, aku dan 5 anabul) aku jarang makan dirumah karena ya siang di kantor, malem kadang main sama temen dan jadi  jarang makan di rumah. Bawa bontot sekali kali kalau bisa berangkat dari rumah rada siangan. Karena lebih murah ngerantang dari pada mamak masak. Sayang gas, listrik dan waktu kata mamak. Padahal aku kurang bisa kompromi sama menu katering. Tapi yaudah.
So, makan siang kadang ngebontot kadang enggak  kira-kira aja 20 ribu sekali makan siang. Kali 20 hari kerja. 400 ribu, waw! Oke, oke, tenang wahai diriku. Mari kita lanjut dengan cemilan. Biasa aku suka ngemil batagor atau rujak sore-sore. Mari kita asumsi kan ini 8000 perhari. Karena kadang aku jajan antara 5-10 rebu. Kalikan 20 hari kerja. 160 ribu. Oke...

Untuk makan aku ngabisin sebulan di hari kerja sekitar 560 ribu... rasanya ingin ku tutup aja tulisan ini udah. Hahha. Mari kita lanjut.

Kebiasaan makan dan ngemil ini di biasain waktu kerja part time di kampus.  Dosen-dosen selalu manjain dengan bandarin makan siang dan beliin cemilan setiap sore. Dan, aku yang metabolismenya sangat cepat ini, dengan bahagia makan dan banyak dan belum merasakan badan gemuk instan dengan cara bernapas doang seperti yang orang-orang bilang. Sekarang, kalau sore gak ngemil perut cekit-cekit gitu.

2. Bensin
Ini penting. Karena setiap hari aku naik sepeda motor milik kakak atau pake milik mamak. Yup, aku belum punya sepeda motor sendiri yak hahahaha. Jadi bensin yang aku isi itu 15 ribu perhari itu pasti habis itupun udah pake sepeda motor versi paling hemat. Honda beat dan honda revo wkwk.  15 rebu dikalikan sama 30 hari. Karena tiap weekend aku juga sering keluar. Kalaupun gak keluar pasti di hari lain aku bisa ngabisin sampe 30 rebuan. Soalnya rada suka melalak, dan melalak saya tidak cantik seperti kak melalakcantik hehe. Belum lagi saat sepeda motor dipinjem sama temen, gak terlalu ngitung sih, tapi ya gitu. Mau gak mau terasa juga pas jalan pulang harus ngisi bensin lagi.

Ya jadi 15 ribu dikali 30 hari, 450 ribuuuuu waw! Baru makan dan bensin sudah satu juta perbulan? Pantes gak nabung nabung! Kita tutup sampai sini? Oke dengan segenap jiwa mari kita lanjut...

3. Hangout
Dalam sebulan bisa jadi nonton 1-2 kali.  Curi-curi waktu di weekdays biar murah. kalau gak ada film bagus ya pokonya pasti keluar duit ntah untuk apa. Mari kita asumsikan 100 ribu untuk ini, lalu makan di luar mungkin bisa 50 ribu sekali makan saat hangout. Ada 4 kali seminggu, kita buat jadi 200 ribu.
Baikla, untuk hangout duit yang harus aku keluarkan sebesar 300 ribu per bulan. O iya, kadang ada juga sih bablas sih kalau jalan sesama temen rakus, pernah satu hari untuk makan perorang bisa 200 ribu. Astaga, mana masih mahasiswa loh dulu. Memang temen spesial yang satu itu bikin aku makin sayang. sayang duit!

4. Skincare
Mohon maaf ya, meski aku bukan beauty blogger, dan juga bukan tipe cewek cantik yang semakin cantik saat ditambah skincare tetap saja di dunia jaman sekarang skincare itu penting. Jago makeup kalau kulitnya ga bagus yaaah you know lah, jadi kayak gak mendukung gitu. Jadi perawatan kulit itu... penting. Maunya sih cuma pake yang alami-alami, tapi apa daya kayaknya polutan jaman sekarang lebih galak sehingga ploduk ploduk alami agak kalah. Jadi ya mari kita pakai bahan kimia dengan label organik dan herbal mwehehe

Mari kita asumsikan beli skincare itu 6 bulan sekali. Atau di gabung aja skin care sama makeup? soalnya aku bingung kalau di pisah :/
Bedak 40 ribu, lipstik  60 ribu, liptint 37 ribu, dd cream 28 ribu, toner 40 ribu, sun screen 35 ribu, bio oil 150 ribu, lipgloss 95 ribu, holika aloevera 225 ribu. Kayaknya ini aja sih yang selalu aku beli lagi kalau habis, makanya aku hampir tau harganya sekitar segitu. Peralatan mandi masuk sini juga gak sih? yaampun belanja beginian yang buat aku bingung kayaknya. Kadang aku pakai nyetok juga sih akalu ada diskonan. bisa beli 2-3  sekaligus. Oke, kita totalin aja dulu yang diatas; 710 ribu. kita bagi 6, 118.333~  karena aku bingung soal sabun shampoo dll akan aku asumsikan aja jadi 150 ribuan perbulan.

5. Pulsa
Sekitar setengah tahun yang lalu, nomer Telkomsel Loop ku bermasalah. Sinyalnya hanya satu bar dan aku sama sekali gak bisa internetan. 2 jam di Grapari akhirnya solusi yag ditawarkan pindha frekuensi ke kartu Halo. Shodaqallahuladzim ya kan, semua sudah tau mahalnya Halo. Mau gak mau harus pakai paket. Setelah sekitar 6 bulan berjibaku dengan menjaga-jaga kuota, akhirnya aku meminta suatu paket yang gak secara umum di gunakan semua orang. Limitku di 150 ribu sementara paketku seharga 110 ribu. Karena kalau gak gitu, aku bablas bisa kena 200- 300ribu saat paket nelponnya habis. Dan kalau aku minta pas-pasan di 100 ribu limitnya, walhasil aku gak bisa gunain apa-apa ketika paketku habis.
Jadilah 110 ribu kartu halo (kalau gak minta macem-macem) di tambah dengan kartu buat di Tablet aku isi 45 ribu sebulan. Karena aku ngisinya via LinkAja (dulu TCash) jadi gak ada fee saat isi pulsa.
Berarti untuk pulsa 155ribu.

Kayaknya itu aja yang rutin di keluarin perbulan. mari kita tambahkan semua
Makan          560.000
Bensin          450.000
Hangout       300.000
Skincare       150.000
Pulsa            155.000
__________________+
                  1.615.000

What? melewati sejuta setengah? seriously? yaela pantes kagak nabung-nabung (btw aku nulis ini beneran baru ngitung loh haha)

Aku memang orang yang apa adanya ya, kalau ada ya udah, gaada yaudah juga. Cuma gak gini-gini juga. aku harus bisa lebih ngontrol keuangan ku astaga Iyaaah *tepok jidat sendiri.

Tapi akhir-akhir ini aku udah mulai bawa bekal sendiri kok. Terus apa ya yang bisa di kurangin?

You May Also Like

0 komentar

You word can change the world! you can left a comment on my post :)