Jumat, 17 Februari 2017

Saya, Aku atau Iyah?

Hai, Assalamualaikum fellas!
Hello Fellas
 Iyah udah agak lama juga ya gak nulis, sekitar sebulanan gitu. Jadi rasanya agak kagok nulis di blog yang pembacanya kebanyakan silent reader :'D  Memang sih postingan Iyah gak viral-viral gitu. Dan gak narik orang buat saling perang komentar kayak kebanyakan berita jaman sekarang. Beritanya apa... komentarnya apa... yang di ributin apa...

Sebenernya gaada alasan khusus juga kenapa jadi kacau balau ngeluangin waktu buat nulis di blog. Standart manusia jaman sekarang lah, kecanduan smartphone. Dikit-dikti liat instagram, dikit-dikit liat line. Iya, cuma instagram sama line aja yang sekarang aktif Iyah gunakan. Tapi udah mau nyita waktu banget. BBM niatnya udah mau iyah hapus tapi karena masih banyak yang bilang "Jangaaan iyah jangaaan, hapeku gak sanggup kalau buka line" jadi demi terus mempererat tali silahturahmi bbm tetap iyah pertahankan meski gak pernah ganti status maupun foto bbm hehehe,

Btw, ini tulisan tentnag apa sih? judulnya apa... Iyah nya cerita apa... ya lagi-lagi karena terlalu banyak baca berita sampah di len tuday dan social media *ya ampun kasar banget iyah ngomongnya ya* yang entah kenapa udah tau cuma ngabisin kuota, buat gondok tapi tetep aja di baca :') ini nih pengaruhnya, tulisan iyah pun jadi low quality banget.

sebenrnya ini tulisan curcol Iyah kayak biasa. Dulu, akhir tahun 2015 kalau gak salah iyah pernah buka polling soal Iyah bakal pakai kata ganti pertama apa buat di blog ini. Aku, saya atau tetap Iyah? nah saat itu banyak poll yang buat 'Aku'. Tapi hanya di beberapa postingan Iyah pake iyah ngerasa gak cocok dan karena Iyah kebiasaan terlalu sopan nan segan (yang sekarang malah jadi liar -_-) jadi Iyah ganti pakai kata saya. Cukup lama sampai akhir 2016 kemarin pake 'Saya' tapi tetep aja gak nyamaaaan. Padahal udah mulai tua ya kan, udah mulai dewaca Iyah nya. maksudnya mau ubah image gitu.

Iyah itu gampang banget galaunya, gampang kepikiran sesuatu dan jadi pikiran padahal kadang sebenrnya gak telalu penting juga di pikirin. Kayak misalnya mikirin "Yamazaki kento sekarang lagi apa ya?" Ya itu salah satu hal yang sangat gak penting di pikirin. Apalagi mikir "Kapan Yamazaki kento datang ke Indonesia buat Ta'arufan sama Iyah. Oke fix, tulisan ini semakin kacau saudara-saudara.

Maka sampai ke titik dimana Iyah jadi 'Ya udah, di jalanin aja' Jadi mau Iyah, mau Aku, mau Saya, nanti bakal berubah sendirinya. sekarang Iyah tetap Iyah. jadi apapun yang Iyah katakan Iyah in  aja.

Yaudah, Iyah balik belajar lagi demi menjadi madrasah terbaik bagi masa depan kelak :'D
Ini belajar, bukan tidur!
Oke, selesai tulisan curcol super gaje ini. Wassalam.

2 komentar:

  1. Saya, Aku atau Gue? Gue lebih nyaman pake Aku sih sebenarnya. Tapi udah terlanjur make "Gue", jadinya agak aneh aja kalau tiba-tiba di ganti. Pun sekarang gue pun lagi bingung, sama kayak Iyah, bingung mau ganti atau enggak? Huhuuh...
    Rasanya kalau pake aku tuh, enak. Lebih mengalir gitu kata-katanya. Beda sama gue. Ada beberapa kata yang kalau di campur sama gue, kedengarannya jadi aneh gitu. Huhuhu...
    Kalau menurut gue, mending nggak usah di ganti. Tetep jadi Iyah aja. Ini udah cocok banget, Yah! :)

    BalasHapus
  2. pakai "iyah" aja, lebih adem bacanya, lebih kayak ibu labil beranak satu. di enakin aja keles kalau ngepost. ini ilang timbul ilang timbul, kurang konsisten nya anak Blog M ini ngepost, minta di tokok 1 per 1

    BalasHapus

You word can change the world! you can left a comment on my post :)

Find Me On G+

Mahdiyyah Ardhina (2016). Diberdayakan oleh Blogger.

Follow Me :)

Google+ Followers