Selasa, 02 September 2014

OBSESI SNMPTN (based on true story)

Halo masyarakat indonesia yang haus akan pendidikan... #CIYE

kali ini Iyah mau cerita tentang kisah nyata seorang teman yang di tulisnya di notes facebook nya. karena kisahnya menurut iyah sangat mengharukan dan mungkin ada juga yang mengalami sedikit 'masalah' saat SNMPTN, ini adalah kisah yang inspiratif untuk dibaca. iyah juga sudah idzin dengan penulisnya :D silahkan di simak teman-teman :)

Story By : Annisa Hasibuan

"  Lama gak nulis dan ntah kenapa pengen nulis lagi, rasa-rasanya aku sudah cukup kuat untuk menceritakan pengalaman yang menyakitkan dan berbuah manis ini. haha.. Ya gaes.. Bagi adik kelas yg sekarang duduk dikelas 3 SMA , pasti pada sibuk seriusan untuk belajarnya, apalagi untuk semester 5 ini . mati-matian ngusaha'i nilai tinggi.
Seperti itulah aku dulu, Obsesi banget buat ngedapeti jalur undangan. hmm sekarang disebutnya SNMPTN.
Jujur saja, pada saat kelas 1 SMA, niat untuk belajar itu ilang timbul - iilang timbul cenderungnya sih ngiilang mulu.. Salah satu faktornya juga si Mungil yang tingginya minim ini posisi duduknya itu hampir bangku belakang. ditambah lagi teman-temannya ngajak menggosip mele, yaudah deh pecah benar belajar itu jarang apalagi pelajaran MIPA, apapun gak ngeh aku. ALhasil nilai pun cukup-cukup makan, Mau gak mau harus puas dengan peringkat 6 dikelas.
       Akhir semester tiba dan Aku memilih Jurusan IPS dikelas 2 SMA. Awal masuk IPS itu? Beratt broh.. setiap teman yg lewat selalu bilang gini
"Ish.. Kok mau lah kau masuk IPS?" , "Halah, Apanya itu IPS, guru jarang masuk. siswanya kesetanan semua" , "ish, sayang kaliloh kau milih Ips, di IPA aja kenapa?" sampe guru juga ada bilang "kok IPS dipilih? jadi Durhaka pulak nanti, melawan aja kerja anak IPS itu". Alhasil aku cuma bisa nyengir. segitu jeleknya image IPS? apa salah anak IPS? toh semua tergantung Individunya, bukan? Kalo memang bidang aku bukan di ipa, kenapa aku harus milih ipa? . Tapi gak bisa dipungkiri dari sekian bnyak komenan, terkadang membuatku ragu dan rasanya tuh pengen pindah jurusan. Tetapi ada satu orang yg ngingatkan aku, Jalani aja sesuai Passion nya kamu, sepintar apapun kamu tapi apa yg kamu jalani itu gk sesuai minat kamu, tetap aja kamu gak bakalan nyaman ingat tujuan awal, nanti mau ngambil psikologi kan? Psikologi kan bidangnya anak IPS. yaudah gak usah plinplan. Well, Ngomong-ngomong soal kenapa aku milih IPS, Ya karna aku lebih nyaman belajar pelajaran IPS, dan aku tertarik banget pengen jadi psikolog.
        eumm... Finally aku duduk di kelas IPS. awal belajar di IPS satu kalimat yg ada dibenak aku "Ya ini aku, passion aku banget, pelajaran aku kali". Tapi ada hal lain ketika bergaul dengan teman-teman yang lain. seperti keluar dari zona nyamannya aku. mereka gak seperti teman-teman aku sewaktu SMP, SMA kelas 1, Aneh. Karakter mereka itu beda-beda. ada yang terlalu frontal, brandal, bandal banget ahhh... nyampur jadi satu. 
Seiring berjalannya waktu aku bisa menyesuaikan diri dengan mereka tanpa merubah aku yang biasanya.
        2 tahun ngejalani hari bersmma mereka, 2 tahun berjuang diujung pulpen demi cita-cita. konflik, permasalahan ga jauh-jauh dari kami. guru yang hampir putus asa, suasana panas didalam kelas, menjadi bagian dari kami dan pernah juga mendapat bendera hitam yg sebenarnya lambang kelas terburuk , pada saat itu ngerasa benar-benar udah ngecewa'i walikelas yg udah sabar ngadapi tingkah kami . perlahan mereka mulai berubah, walaupun gak total sedikitnya ada.
          Dan balik kecerita awal obsesi ku masuk jalur undangan, Cara belajar ku berubah drastis dari kelas satu, berubah sekali. karna apa ya, karna emmm pelajarannya aku suka dan kalo belajar IPS itu memang passion aku banget. semester 3 kutempuh dengan usaha ya terkadang main-main juga lah, wajarlah ya namanya anak sekolah. Alhamdulillah dikasih kepercayaan jadi yang pertama antar kelas IPS. Semester 4? Alhamdulillah masih dipercaya lagi. semakin PD nih karna rata-rata nilai raport selalu ningkat dari semester 1.
          Dan naik ke kelas 12. atau 3 SMA. Masa itu semakin dekat piliihanpun semakin matang. Dulu aku mikirnya mau ngambil 1. Psikologi ~ USU 2. Sastra Indo~ USU 3. Bimbingan Konseling ~Unimed.
Semester 5 penentu akhir . alhamdulillah dapat rata-rata 9,1 . makin PD >
         Tapi Hidup gak semulus jalan tol tak semulus paha cherrybelle(mulai ngelantur) ..
Saat Pendaftaran jalur Undangan dimulai, dengan mantab aku masih mau memilih pilihan yang tadi yakan.. Tapi, mama mulai rewel "Ngapai ngambil psikologi? prospek kerja nya kemana? ini medan, belum bnyak orang berobat ke psikolog. jadi guru aja kenapasih" blablabla begitu kata nya. menggoncang pilihanku. gak berapa lama kemudian walikelasku pun angkat bicara, menunjukkan ketidaksetujuannya tapi dipoles dengan kemasan lain. Semakin Tergoncang. 2 orang yang kuanggap ibu kurang mendukungku memilih itu. Dilema , Galau melanda.
Dan pada akhirnya pendaftaran dimulai, mau gak mau aku harus memutuskan. ntah kenapa pada saat itu gak tau apa motifnya, detik-detik terakhir pendaftaran. cita-citaku masuk Psikologi USU kukandaskan. Aku memilih 1. Pend. Sejarah Unimed, 2. BK Unimed......Untuk SNMPTN . Dan hasilnya???

 Biodata SNMPTN sudah dikirim, pilihan tak sesuai keinginan hati. tapi hati selalu berharap semoga lulus. tau kenapa? Mindset aku kemarin HARUS LULUS, aku mau lulus tanpa capek gk ribet-ribet daftar lagi, Ujian lagi, mempersiapkan diri lagi, blum lagi ngantri dibanknya, ekstra deg-degan ujiannya gimana. tau sendiri, jujur saja aku gak pernah mempersiapkan diri untuk SBMPTN. Saat teman-teman kelompok belajarku pada bimbel intensif. dan aku? cuma hengkang hengkang kaki nyantaii dirumah, jalan-jalan tah kemana aja.
              UAS, UP, UN satu persatu kami lewati. Alhamdulillah semua LANCAR.
Tiba Pengumuman UN.. saat memasuki gerbang sekolah, Aku dipanggil pihak sekolah, trus ngasih selamat gitu "Selamat ya nisa, kamu lulus SNMPTN. ngambil sejarahkan?" Loh??? bingung lah aku kan. pengumuman tgl 27 dan Pengumuman UN itu tgl 20. gak percayalah yakan, tapi kata pihak sekolah itu beneran, katanya Pihak Universitas X datang kesekolah, ngasih tau nama yang lulus di sana. Dan aku salah satunya. Kalian tau rasanya? Senang kali!!, Bahagia kali, tapi agak ragu juga karna belum pengumuman sesungguhnya. Saat itu juga teman teman kelas 12 yg Alhamdulillah LULUS UN 100%. setelah tau aku bakalan LULUS . teman-teman pada ngucapi selamat yakan. ngertilah kelen gmna rasanya , kayak orang menang Panasonic Gobel award aku. serius. haha...
              27 Mei 2014, Pengumuman SNMPTN tepat pukul 12.00 Wib.
Karna sudah diiming-iming'i LULUS , aku santai aja, gadak deg degan nya. jam tengah 1 sianglah baru ku buka, pas baru bangun tidur pulak itu.
memang gak minat liat pengumuman. pas ngebuka kan, Merah warna kolomnya. siingkat kali kutengok tulisannya, kubaca pelan-pelan dan kau tau apa tulisannya? "Maaf, Anda dinyatakan GAGAL dalam seleksi SNMPTN 2014"
rasanya itu kayak langit runtuh seketika, gak percaya aku dengan yang kubaca, aku coba buka ulang websitenya aku masukkan lagi No. Iidentias dan tgl lahir. Hasilnya Tetap, gak berubah... Satu kata yang terucap "Kok kekgini?" kataku pelan.
Seketika mataku panas, aku ketawa seolah masa bodoh dengan hasilnya. tapi tetap gak bisa linangan airmata itu turun tanpa ku minta, terus dan terus turun. Rasanya itu sakit kali Gaes, pas buka pengumuman mama lagi gak dirumah. gak sanggup mau bilang gak lulus , karna kemarin kata nya udah lulus kan?? . mama ku udah senang kali disitu. takut kali aku gmna bilangnya. disitu aku langsung mandi, bersiap tah mau kemana yang pasti aku mau jalan-jalan, aku gak sanggup dirumah. hancur kali rasaku. Mama ku udah pulang, tau aku gak lulus. trus ayah bilang "yaudahlah, ngapai dipikiri kan ada jalur tertulis. namanya belum rezeki".
       Tetap aku pergi, mama pun biarin aku nenangin diri sendiri dan ngasih aku pergi.
Kalian tau? apa rasa yang paling menyakitkan lagi? Disaat kita gagal, dan orang-orang pada berhasil. rasanya itu kayak aku pecundang dan mereka pemenang. RATA RATA TEMAN DEKATKU LULUS, dan aku GAK. seolah aku terpojok kali , ngerasa kecil, malu kali kalo jumpa. Bahkan Mereka? yang tak terduga Lulus, dan mereka LULUS. lagi-lagi itu menambah luka. kau tau apa yang kurasakan? merasa apa yang kukejar selama ini sia-sia. ningkatkan nilai dari rata-rata 7,8 sampai rata-rata 9,1 itu semua dinilai tak ada gunanya. sedangkan mereka yang biasa-biasa saja? yg gak pernah serius belajar keterima. DUNIA GAK ADIL , Itu pikiranku saat itu ! Kurang usaha apa aku? mereka bisa lulus, aku? cuma seorang pecundang SNMPTN , yang berusaha Niingkatkan nilai Raport untuk Obsesi ku di Jalur Undangan ini, di imiing"kan keberhasilah bahwasannya sudah lulus. NYATANYA SEMUA OMONG KOSONG dan STATUS PENERIMAAN SNMPTNKU DIBATALKAN. Tah apalah salahku sama orang itu, kemarin dibilang lulus, tiba" dibatalii tanpa alasan jelas. kan sakiit kali hatiku itu... kamvreeeetttt kalikan???

 Penerimaanku di SNMPTN dibatalkan tanpa alasan jelas. itu cukup membuatku merasakan aku seperti orang gagal. Tuhan, Rasanya baru kali itu aku merasakan sakit yang teramat sakit dari semua rasa sakit yang pernah menerpaku. Aku lemah. Terus terang baru kali ini aku merasakan kegagalan yang sesungguhnya. Setiap apapun yang kurencanakan semua berjalan mulus tanpa hambatan, walaupun tak mencapai target setidaknya tiidak mengecewakan. Dan baru kali itu titik kegagalan yang sebenarnya aku rasakan.
         Syukurnya aku masih mempunya'i teman-teman yang setia mendukungku, setia menghiburku, setia menemaniku bercerita tentang kekecewaanku. mereka meluangkan waktunya untukku memberikan semangat, buku untuk kupeljari dan hal laiinnya. walau sebenarnya mereka adalah Pemenang SNMPTN, mereka tak melepaskanku. Dan kau tau? dibalik kesetiaan teman-temanku, ada juga teman-teman yang seketika menjauh. disini aku mengerti "Disaat kita sukses teman kita tau siapa kita, dan ketika kita gagal kita tau siapa teman kita".
         Yang memperburuk dari keadaan esok harinya semua siswa SMA ku diharapkan kesekolah untuk melegalisir SKHU. Mau gak mau, sekuat hati aku datang dengan mata yg masih sembab. tapii aku selalu berusaha untuk tersenyum dan ceria. saat memasuki gerbang sekolah, aku disambut dengan Kertas kelulusan SNMPTN di Mading. aku malas melihatnya, tentu saja tak ada namaku disitu. Aku berjalan cuek dan dijatuhii pertanyaan dari Guru B. Indonesia ku yang dulu selalu ngingati aku "Jangan berharap sama jalur Undangan, Iseng" berhadiah itu. gak betul itu" begitu katanya. Dikarnakan anak bapak tersebut juga salah satu korban SNMPTN. Pagi itu bapak itu bertanya padaku "Bagaimana nak? Lulus" . aku cuma menggeleng. Beliau terkejut dan heran karna sebelumnya lagi lagi namaku dulu sudah dinyatakan LULUS. Beliau mengajakku berbicara dimeja piket, beliau memberikan motivasi terbaiknya untukku. Dan satu kalimat yg selalu kuingat "Jangan nyerah kalau kita memang berkualitas, Pasti Lulus nanti, kayak anak Bapak dia juga.. blablabla......" ceritanya. Pagi itu aku merasa lebih Kuat stlah mendapat suntiikan motivasi dari beliau. walau terkadang saat menceritakannya lagi lagi aku harus menahan airmata.
           Hari itu disekolah, Kalimat yg kudengar selalu "Kok bisa gak lulus, Jadi gimana??" , Gak dari teman-teman, guru dan yg lainnya. Jujur saja, itu membuatku semakin hancur, Yaudahlah gak lulus juga. gak usah dipertanyakan kok bisa? jadii gimana? Jawabannya satu "AKu gak tau" . Cukup Kuat kan aku, dan kasih aku semangat atau paling tidak DIAM. itu yang kubutuhkan. Hah Tuhan, Dibalik semua ini aku bersyukur walikelas yang kuanggap Bunda selalu mensupport aku, mami XI IPS2 juga. walau terkadang aku suka cemburu disaat teman yang lain dipeluk dan diucapi kata selamat dari guru-guru. Hah.. Kuat nis, ga boleh cemburu. semua orang punya kesuksesannya masing-masing.
            Well, seperti permainan angry bird , disaat kita gagal pasti ada aja Babi yang ngetawa'i. Ya begitu juga dengan aku, ada aja yang sirik'i. Teman sekelas sih, Dia Lulus, aku enggak. dan dia sibuk mencari perhatianku dengan semua sindirannya. Dia selalu ngata'i kata-kata yang nyakitin hati dan selalu ngucapi kata "Dunia itu berputar, dulu emang aku dibawah, sekarang tengoklah siapa yang dibawah" . haha. Hayoolah kawan, nyinyirin hidup lu aja aku malas, dan sekarang lu nyinyirin aku? aku baru sadar betapa indahnya hidupku, sehingga saat aku jatuh ada yang kesenangan. Tapi dikondisi sesentiv itu aku cuma bisa diiam saat kau ngolok-ngolok'i aku. sakit, perih tapi aku bertekad untuk ngembalikan kata-katamu itu tadi mengenai Dunia berputar itu.
             Melalu'i Kegagalan ini aku mengerti banyak hal, AKu tak pernah sendiri, banyak orang yang masih setia menemaniku didalam gagalku, Aku mengerti mana sebenarnya Kawan dan mana sebenarnya orang yang hanya hidup disaat aku diatas. AKu tau dibalik kegagalanku ini akan ada cerita indah yang kelak mendewasakanku. Tuhan Masih ingin melihat usahakuu... aku berjanjii gak akan putus asa hanya karna belokan kecil ini...

 Life must go on. Haha dan hidup memang tetap harus berjalan apapun keadaannya. ngestuck disatu titik dan gak bergerak dari kegagalan. sama halnya seperti orang yang tak ingin perubahan dalam hidupnya. Dan mau gak Mau pagi itu aku harus Move On dari PHP'an panitia SNMPTN. Masih ada kesempatan, dan dunia gak berakhir disini. Mendaftarlah aku SBMPTN 2014.
          Ngedaftarnya itu penuh cobaan gaes, Cobaan apalagi ini?? mendaftar setelah pengumuman SNMPTN sama aja kayak ngantri BBM saat kelangkaan melanda. Websitenya Penuh. Diunggah ribuan orang yang nasipnya sama sepertiku. ngedaftar dirumah pake laptop seharian penuh nunggu dan hasilnya kembali ke laman awal lagii. Shitt. Dan akupun ke warnet. Sama aja ternyata, 3jam'an nunggu diwarnet gak genah-genah ngedaftar, sampai pindah-pindah kewarnet lain juga. rasanya tuh pengen ngebanting keyboard tuh warnet. Diujung keputus asaanku mendaftar, setitik cahaya menghubungiku. Temanku bilang ngedaftarnya diwarnet tiiiitt aja. koneksinya cepat. dan aku kesana, Dan alhamdulillah BISA pilihan SBMPTN ku 1. BK Unimed, 2. Sejarah~ Unimed 3. Antropologi~Unimed. Gak muluk-muluk semua bidang yang aku mau. Karna gak mau ngebuang waktu kembali setelah mendaftar aku langsung ke bank. saat itu sudah pukul setengah 3 dan bank tutup jam 3. (Maklum hari jum'at) . Sesampainya dibank Penuhhhh manusia sampai didepan bank dipasang teratak. akupun meminta no. antrian sama security setempat dan kamu tau apa yang dia katakan??
"Udah habis dek no. antrian. udah penuh kali ini." Sabtu Minggu Bank tutup, nunggu senin? Kelamaan. pendaftaran tinggal beberapa harii lagi.
ALhasil pasang muka meles semelas-melasnya , mau gak mau mohon-mohon ntah kayak apa supaya bisa dikasih no. antrian. well, sang securiity itupun iba dan memberikanku no. antrian Cihayyy.... :D BTW, No. antrian terakhir itu aku. Sekarang no. antrian yang sedang berjalan No. 156. sampai no. 200 kembali ke no. 1 dan aku antrian ke 78. Bayangkan. Suntuknya itu >< .
Hampir pingsan, ngantuk, belum ada makan sama sekali dan lama sekaliiiiii... beberapa saat kemudian security memperbolehkan kami para antrian untuk masuk dan ngantri didalam tanpa melihat no. antrian kembali. Untungnya karna aku menunggu didepan pintu bank. AKu menjadi orang pertama yang masuk dan dapat pelayanan. Cihayyyyy... :D
              Pembayaran selesai, pencetak kartu selesai. Tinggal usaha dibelajarnya saja. Aku pun mulai giat membahas buku SBMPTN :) .
satu hal yang menjadi motivasi dalam hidupku . Saat kemarin ngambil SKHU walikelasku pernah bilang "banyak ya yang lulus dari kelas kita ya . ada 8 orang." semua bingung, terdiam . "7 yang lulus undangan buk" sahut salah satu teman. ."apapulak, 8 iya. tapi satu nya lagi masih dipending. ntar lagii dia lulus" *ibu tuh ngelirik aku. Sumpah. Terharu :') . Dari situ juga aku bertekad harus LULUS.
              17 Juni. Ujian dimulai. awal pagi yang indah kuawali dengan doa. Sesampaiinya diilokasii ujian , pada saat itu letak lokasi ujian ku di UNIMED Gedung 89 G. Teknik workshop ~ Teknik elektro lt. 3 ruang 9 tah 10. saat ngerja'i TPA dan KMampuan dasar sumpah ngantukkk.. malah dapat tempat duduk dekat jendela. saat soshum Lancaaarrr... Usaha udah. tinggal Doa nya aja.
              17 Juli Pengumuman SBMPTN jam 5 sore. Darii malamnya udah gelisah kali , gak bisa tidur bawaannya mau nangis aja. takut kali, takut gagal lagi. Besoknya tiba ditanggal itu, Dengan secercah cahaya dia ngajak aku jalan-jalan nenangin diri jelang pengumuman. dia tau pasti aku stress kali pekara inii, kami pun kedanau chadiika tempat yang tenang untuk merileks kan diri. Jam 17.00 aku belum liat pengumuman. jantung semakin memburu tanpa ampun. pengen triak, pengen nangis.... menjelang pukul setengah 6 lewat kami pun memutuskan ke warnet liiat pengumuman. sepanjang jalan udah kayak orng giilak, setiap orang lewat pasti kami teriaki "Doa'i Lulus ya wak, buk, kak..." asli sepanjang jalan, nyanyi-nyani, teriak-teriak ngilangi deg deg'an.
              Nyampe diwarnet , buka website masukkan no. ujian dan tanggal lahir begitu dibuka Tarraaaaaa.... kok gak bewarna? warna apa? singkat kali tulisannya? jangan bilang gak lulus lagi. Tiba-tiba Teman aku , menjerit kesenangan sambil teriak Lulus lulus. Lulus dimana? aku pun ngebaca bagus bagus dan teriak juga kesenangan. hahaha. Alhamdulillah Lulus di piliihan pertama Bimbingan Konseling Unimed. ini warnet ya? sampe ga nydar itu lagi diwarnet orang-orang disebelah kami pada ngeliati bingung. dan kami cuma bisa nyengir dan bilang "Dimaafi yaa.." Haha. akhirnya ini yang kutunggu kata LULUS disela perjuanganku.
Tuhan memang adil, dia Tau apa yang aku butuhkan. Memang jodohnya gak di sejarah. lagian kalo lulus disejarah aku juga rada bingung ntar karna masih setengah hati milih prodi itu. Benar, memang Tuhan ingin melihat usahaku kembali dan saat dia mengizinkan semuanya terasa indah.
Kau tau kawan? walaupun aku mengkandaskan Psikologi~USU tujuan awalku dari SMP. tapi aku gak pernah kecewa, setidaknya aku masih bisa belajar Psikologi yang dikhususkn untuk Pendidikan iini.
Melalui Kegagalanku di SNMPTN , aku tau apa itu kegagalan, aku belajar bagaimana untuk bangkiit dari keterpurukanku, aku belajar untuk bisa tegar disaat orang-orang yang tak menyukai ku menyinyir kegagalanku, aku belajar mengharga'i orang-orang yang ada dihidupku, aku belajar banyak bahwasaannya hidup ini selalu mempunya'i sebab - akibat. aku percaya semua indah pada waktunya. Dan sekarang kalo ditanya nyesal gagal SNMPTN? jawabnya "Gak. Bnyak pelajaran dari sana. dan aku lebih bangga menjadi pemenang SBMPTN yang notaben nya itu semua hasil kerja otak , tubuh, dan hasil kerja tuhan untukku.. "
         So, Buat adik-adik kelasku di SMA yang suka ngepo'i kakak kelasnya gmna biar lulus undangan. Jawaban nya cuma Belajar dan Berdoa. Jangan pernah bergantung dari jalur undangan, jangan terlalu terobsesi dengan jalur undangan sepertii aku dulu. jangan dek, jangan. kelen gak pernah tau mereka nyeleksi orangnya gmna kan? . terus belajar, kemampuan kalian lah yang kelak akan diuji.
Semoga kisahku menjadi inspirasi buat kalian, menjadi pelajaran buat kita semua bahwasannya Jangan hanya terpaku pada satu titik , lihatlah titik yang lain. karna jalan kebahagiaanmu tak selamanya ada dititik yang kau fokuskan. :)

Keep Spirit And always Sportive ... :)

Dari Orang yang pernah Galau karna kegagalan...."

Terima kasih buat yang sudah membaca keseluruhannya, semoga pengalaman Nisa bisa kita ambil hikmahnya.Terimaksih Nis selalu menjadi pendengar setiakku kalo aku nagis atau marah tiba-tiba :D semoga diri mu tetap bisa jadi guru BK yang disayang murid-muridmu kelak :'D

 Tetap semangat Nisa!


0 Responses:

Posting Komentar

You word can change the world! you can left a comment on my post :)

Find Me On G+

Mahdiyyah Ardhina (2016). Diberdayakan oleh Blogger.

Follow Me :)

Google+ Followers