Sabtu, 16 Juli 2016

Mohon Maaf Lahir dan Batin

Hai, Assalamualaikum! Sebelumnya iyah ngucapin mohon maaf lahir dan batin buat semua yang mengenal iyah secara langsung maupun para pembaca yang mengenal iyah di dunia maya. Iyah sadar sebagai manusia akhlak iyah masih jauh dari sempurna. Jadi mungkin kalau ada tulisan iyah di blog ini selama setahun terakhir menyinggung hati maafkan ke khilafkan Iyah. Iyah sangat menerima kritik dan saran dari komentar... 


Maafin Iyah Ya :'(
Maaf yang pertama buat para pembaca adalah karena Iyah baru minta maaf setelah 10 hari lebaran. Hehehe. Masih di bulan syawal kan? Masih oke la ya. 

Kalau dulu sebelum booming ponsel pintar, pasti banyak promo paket sms dan semua pada ngirim ucapan mohon maaf lahir dan batin di kontaknya. Sekarang tulisan sms yang formatnya masih aja sama di konversi ke kolom aplikasi chatting dan di broadcast. Ya.. gimana ya, sejak dulu iyah bukan tipe yang ngirim-ngirim sms ke banyak orang sih. Karena menurut iyah kuota kesalahn setiap orang beda-beda. Jadi rasanya buat orang yang sering iyah jahili kok rasanya gak puas kalau iyah cuma say ”minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin ya”. 

Makanya saat ada kesempatan Open House atau Halal bi halal Iyah akan berusaha menghadirinya. Karena perasaan bertemu langsung dengan hanya dari ponsel sense nya jauh berbeda

Nah, ada fenomena maaf-maafkan yang membuat tradisi meminta maaf saat lebaran ini tidak sakral lagi. kalau dulu walaupun sekedar copy paste sms ke banyak orang maupun broadcast tapi kata-kata nya masih enak untuk di baca kayak “Air tak selalu jernih, begitu pula ucapanku. Kapas tak selalu putih, begitu juga hatiku. Langit tak selalu biru, begitu juga hidupku. Hembusan nafas, takkan pernah tau sampai dimana. Minal aidin wal faidzin, Mohon maaf lahir dan batin” 


Yah, walaupun setiap tahun masih copas kayak begitu tapi entah kenapa itu masih lebih mengesankan dibandingkan ucapan maaf yang lebih kayak lawakan. Maksud iyah itu yang kayak begini “Kutengok di kalender besok udah hari raya. Ih tekejot kali aku la, cepat kali ya gak terasa kupikir. Jadi gak pande pulak la aku merangkai kata-kata setitik embun secercah cahaya yang kek kelen kirim ke aku. Jadi kek gini ajala ya pokonya aku minta maaf kalo aku ada salah salah. Tolong kali la we maapkan aku. Jadi gitu aja la ya, Minal Aidin wal faIdzin ya wee makasiih :D :D” . 


Iyah agak gimana gitu pas nerima broadcast beginian. Ya setidaknya kalau emang gak pande dan ngerasa gak cocok pake kata-kata setitik embun de el el setidaknya pakai kata-kata sendiri bisa la ya. Ini udah la ngasal gitu minta maafnya, copas pula. Kan kayak gaada niat minta maafkan? Yang penting persyaratan kalo lebaran harus minta maaf suka-suka caranya gimana. 

Memang iyah hobi kali la ya mengkritik. Padahal tujuan postingan ini mau minta maaf tapi iyah tetep ngedumel dan bikin dosa lagi -_- 

Yah begitulah, terkadang kita ga sadar udah menimbun dosa. Jadi kalau ada dosa yang bisa disadari ya segera di perbaiki. Semoga bulan syawal ini menjadi langkah untuk lebih baik dan masih mendapat kesempatan bertemu Ramadhan berikutnya. 

Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamikum wa Ahalahullahu ‘Alaik (Semoga Allah menerima amalalan dari kami dan darimu, juga di terima-Nya puasa kamu dan puasamu, serta semoga Allah menyempurnakannya).

1 komentar:

  1. Minal aidin wal faidzin, maaf lahir batin ya Iyah :). Aku berhalangan hadir pas HaBil tempo hari :(. Yang penting tetep bermaaf-maafan kan ya. Iyah maafin akoooohh, kalo ade sale-sale kate n sikap, ye. Hehehe.

    Uh, syukur tahun ini aku bebas dari broadcast semacam itu. Ada 1-2 doang lah :D

    BalasHapus

You word can change the world! you can left a comment on my post :)

Find Me On G+

Mahdiyyah Ardhina (2016). Diberdayakan oleh Blogger.

Follow Me :)

Google+ Followers