Minggu, 10 Juli 2016

Lebaran Heboh 1437H di Siantar Eps. 1


Hola, ada yang udah selesai menunaikan puasa syawalnya? Semoga udah ya, karena keutamaan puasa syawal itu banyak :) Iyah udah, walaupun banyak yang ngomelin iyah karena belum puasa ganti malah puasa syawal deluan. Hahaha. Cemana lah, gara-gara sakit di tambah bonus bulanan Iyah harus ganti sampe 10 hari, deu. Kan bete kan bete.



Kayak biasa setiap lebaran H-2, Keluarga Abdul Hamid Simbolon udah ngumpul di Pattimura, Siantar. Kadang ada yang baru datang H-1 sih. tapi it's okay yang penting buka puasanya barengan. biar co cwit.

Kayaknya tiap tahun itu selalu heboh sih. Tapi lebaran kali ini Iyah berulah (always!) dengan mengganggu adek sepupu yang belajar puasa penuh tahun ini. dari 24 cucu hanya tinggal satu yang belajar puasa setengah hari. yang lainnya udah puasa full. Jadi kejadiannya tuh gini...

Iyah dan pasukan sepupu ciwi-ciwi udah ngurusin ketupat dan lontong dari siang. Sementara sepupu ciwi yang lebih tua dari Iyah bantuin masak buat bukaan. Btw, Iyah cucu ke 7. Nah, udah mendekati bukaan, yang cowok-cowok masih belum turun dari atas buat siap-siap buka puasa. Mereka keasikan main PS dan tukeran Film. Kan kesel kan, mereka bisa main iyah enggak. Eh.

Jadi karena lantai 2 terbuat dari kayu, kalau di gedor dari bawah kedengeran jelas. Karena Iyah paling hobi buat rusuh, di titahkan lah Iyah memanggil mereka turun. Iyah kan anti mainstream. So, iyah gedor pintu bawah tangga dan bilang

"Hey, Udah bukaa! kalian ga bukaa?! nanti mie gomaknya kami sikat!"

"BRUK BRAK BRUK"

para cowo-cowo ganjang-ganjang(tinggi) pun turun dengan muka panik. Dan setelah orang itu liat jam mereka langsung bete karena waktu berbuka masih 15 menit lagi. Hehe.

Eh, tiba-tiba kami semua mendengar suara minuman di seruput dengan keras. Sontak, orang terdekat dengan suara segera menyambar gelas pelaku. Si pelaku dengan bibir celemotan es doger menatap kami bingung.

"Belum buka, fata! bentar lagi. Itu tadi kak iyah ngerjain kita!" Jelas Fikri sama bocah 6 tahun itu. Pyar, doi langsung nangis karena puasa fullnya gagal gegara usil tingkat dewa Iyah. Iyah ngerasa berdosa.... dan ada rasa geli dikit karena ada yang kejebak. Maafin kakak mu ini de... maafin...

Malemnya sehabis Isya, sesuai ritual keluarga para cucu-cucu pergi keluar ngeliat euforia malam lebaran di kota Siantar. Sedangkan para bapak dan ibu berdiskusi masalah keluarga. Salah satunya, tentang wacana bakal adanya personil baru di keluarga besar kami. Ulala.

Kalau diluaran orang-orang hanya di tanyain "Kapan lulus?" "Kapan nikah?" syukurnya itu ga terlalu sering Iyah dengar. Pertama saling ngobrol masalah kabar, curhat, canda-candaan dan kalau tercetus cerita jodoh, nah barulah di bahas. Kalau sudah ada calon, apa yang bisa di bantu atau kalau sudah mapan apa perlu di carikan....

Karena besonya lebaran, jam 1 kami semua sudah tepar. Lagi-lagi dnegan kehebohan jam 2 malam karena tiba-tiba pintu depan terbuka. Karena lupa di kunci -_-

*****
Lebaran 06 Juli 2016 (ada yang beda tanggal lebarannya? hehe)

Karena udah pada besar-besar, gak kedengaran lagi teriakan nyuruh mandi, ada yang ngerengek gak mau pake baju atau sampe ada drama di sangkutin di pohon karena ngamuk-ngamuk terus. Kangen juga sih masa itu, masa di mana Nenek dan Almarhum Atok masih nimbrung dengan euforia lebaran. Beberapa tahun terakhir, Iyah lebih rutin disuruh untuk menyiapkan pakaian dan perlengkapan nenek untuk solat eid....

Jam 7 kami semua sudah baris untuk maaf-maafan. Selalu berurut, dimulai dengan para suami minta maaf dengan ibunya, lalu istri dengan suaminya, baru anak-anaknya minta maaf dengan orangtuannya. Terus baru mulai berjejer dari anak nomer satu sampe terakhir dan cucu nomer satu sampe terakhir. Setelah itu, baru deh gerak buat sholat eid di lapangan simarito!


Drama hebih yang Iyah buat belum selesai karena Iyah sempat panik kehilangan kamera xiaoyi. Ternyata udah di amanin sama ocik pas iyah lagi ngurus nenek -_- hehehe. Disitu semua ikutan panik.

Daaaan Drama terakhir di hari lebaran adalah jeng-jeng-jeeeng BAGI-BAGI THR! sebagai anak yang masih di bangku kuliah tentu momen ini menjadi saat yang sangat dinanti-nantikan, karena uang merah dan biru akan bertebaran di sekeliling anak kuliah. Semacam budaya, jatah THR tergantung tingkat pendidikan huahaha. kalo udah tamat kuliah baru di stop THR nya. walaupun beberapa masih ada yang ngasih mereka. Contohnya kak uti yang udah kerja, di kasih THR sama bang Ua. baik kan? Iya, di kasih 2 rebu perak. bikin naek darah haha.

Iyah, Jakli, Kak Yafi, Kak Afif adalah orang paling berbahagia masalah THR 3 tahun terakhir haha. Bang Zuka karena baru lulus, dia diambang kegalauan, fresh graduate, tapi belom bisa ngasih THR. jadialah dia malu-malu bences nerima uluran-uluran amplop THR yang nyaris semuanya di sponsori oleh amplop KEKIDA. Plok plok plok. walaupun di amplopin, tetep aja setelah di kasih kami nyebutin nominal yang di kasih. plak.

Begitu lah euforia lebaran disiantar, semoga tahun depan masih bisa berkumpul dan nambah personil mungkin?


Baca Juga : Drama Eps 2, Hape Hilang Dan Kembali Pulang.

Semua foto di postingan ini dari kamera Nurul Fathia Zahra 

6 komentar:

  1. Senangnya bisa berkumpul bersama keluarga besar tercinta, suuasana seperti ini memang sagat dinatikan appalagi pas lebaran, semoga bsa ketemu lebaran di tahun depan, amin

    BalasHapus
  2. Itu yang terakhir, foto Iyah? Iiihh lutunaaaa :D. Rame kali keluarga besarnya, kebayang rumah beserak sesudah itu. Hahahaha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beserak kak, abis itu sebagai cucu angkatan tua iyah juga di suruh beresin haha

      Hapus
  3. Oh yaampun iyah sodaraan ama abg yuha yng tukang bully itu hadeeehh. pantes sejenis.

    BalasHapus

You word can change the world! you can left a comment on my post :)

Find Me On G+

Mahdiyyah Ardhina (2016). Diberdayakan oleh Blogger.

Follow Me :)

Google+ Followers