Minggu, 24 April 2016

Finally, Meet and Greet Sweta Kartika Di Gramedia Sun Plaza Medan


Hari sabtu, tanggal 23 April adalah salah satu hari terpadat Iyah (karena Iyah sudah biasa dengan jadwal yang padat) selama dua minggu ini. Gimana gak padat coba, pagi jam 6 nganter Ibunda tersayang ke Kuala Namo untuk pergi ke Vietnam. Belom mandi, muka lecek, hape dalam keadaan low tapi tetep Iyah mainin hahaha. Balik dari Kuala Namo ke rumah udah jam 8 ternyata. Langsung mandi (gak mandi ayam ya), ga sempat sarapan cuma buat susu sebotol tupperware penuh dan nguyah roti keju sambil nyiampin perlengkapan selama satu harian ini. Ban kereta beat ternyata bocor. Langsung sambar kunci kereta Revo yang biasa di pakai Ibunda Haha. Let's we go and strat the adventure! *Correct me if i'm wrong*

Udah hampir 3 bulan gak naik kereta Revo yang non matic. kayak biasa Iyah stel ala-ala Moto GP eh lupa rem kiri gaada hahaha sumpah koplak. Mana silap lagi antara gigi dan rem. Akhirnya nyampe juga di CePo alias Center Point. Entah kenapa provider *ehem* beberapa hari ini ngajak ribut. jadi pending gitu ngirim ke line. Bodo amat lah, pulsa Iyah banyak. langsung telpon Bang Ua. Bang ua tanya bang Rudi yang di lokasi acara, Bang ua balik telpon Iyah ngasi tau tempat. Kenapa Iyah ga langsung telpon bang rudi? karena beda provider. *skip*

Iyah akhirnya duduk manis di acara Exite Indonesia Roadblog 10 Cities. Sebenernya kenapa dateng ke acar itu karena nunggu bang Agoz Perdana. Ternyata si abang munculnya siang. Jam 12.30 Iyah cabut dari CePo dan kembali layaknya Moto GP menuju kampus tertjinta. USU. buat responsi Laboratorium genetika jam 1.30 wib. Kawan yang lain belajar ngapal dan panik-panik ayam. Iyah datang lempeng jam 1 lewat 10, Solat, keluarin baju lab, langsung duduk manis. Soalnya iyah udah ada gambaran apa yang bakal di keluarin di ujian responsinya. rejeki anak soleh. rejeki anak yang suka bikin ulah di Lab.

Jam 3 Iyah cabut dari kampus, galau antara balik ke acara di CePo atau ke Sun Plaza. Terus Echa (temen iyah sejak jaman naruto baru masuk akademi ninja) SMS kalo iyah udah nyampe minta di beliin buku Wanara supaya dapat foldedbag grey dan jingga. Oke. Bissmilah, nawaitu cuma ini pertama kalinya Sweta Kartika ke Medan. Maafkan iyah bang Agoez, maafkan iyah keluarga BLOGM, maafkan Iyah.... 
masih sepi. tapi itu udha ada kopernya bang swetaa
Tadaaaa, mendarat tjantik di SUNPLAZA jam setengah 4, semua masih sepi... hati ini juga sepi... *PLAK* *EFEK MALAM MINGGU* tapi di space talkshow iyah liat... kopernya bang sweta yang iyah liat di instagramnya pas update lagi di hotel danau toba! Doi udah di sini! doi udah disini! Kyaaaa XD misi berikutnya nyari si echa yang ternyata udah lebih dulu nyampe. Eh, ada cewek lambai-lambai pake topi rajut putih. Yaps, Echa yang hari itu pakai hak tinggi tapi tingginya banter sejajar sama Iyah. Padahal iyah gak tinggi ya kan?

Kami duduk di baris kedua, karena di depan tinggal satu bangku dan gak lucu kami rebutan bangku. Tiba-tiba, muncul seseorang dengan kaus hitam, tiba-tiba langusng kedepan dan nyusun komik-komik serta merchandise. Berkacamata dan jenggotan. Itukah? itukah Sweta Kartika yang selalu aku kepoin dan menjadi mood booster ku saat menggambar? Kok... gemukan dari di dunia maya ya? "Mad, rada gemukan ya? efek udah nikah biasa gitu ya?" bisik Echa. O iya, efek nikah gemukan, itu artinya Bang Sweta bahagia.

Acara pun di buka dengan kebetulan oleh MC kak fatin dalimunthe yang waktu itu pernah iyah gantiin doi nge-MC juga di PRSU. Kebetulan sekali haha. Langsung di buka dengan tanya-tanya ke peserta yang hadir. Huft huft iyah ga bisa nahan rasa excited luar biasa. Iyah yang berusaha kapan ada kesempatan ke jakarta ketika popcon dan sekarang orang yang pengen iyah jumpain itu malah datang ke Medan. Medan, tempat yang hawa seninya belum terlalu tercium. 

aku aja lah yang nanyak kak fatin. kita tukeran lagi :')
Kak fatin nanya-nanya tentang komik dan kenapa memilih menjadi komikus. Pertanyaan klise buat orang yang baru pertama kali tau seorang sweta kartika. Sementara aku yang udah ngikutin sejak pertama kali pakai android di SMA trus langsung download makko dan baca komiknya Bang Sweta ini yang berjudul Wanara. Terus beberapa waktu berlalu iyah di saranin lagi baca Nusantara ranger. terus di tambah lagi adanya komik strip yang di share temen ke fb iyah yaitu Grey and Jingga the twilight yang lagi-lagi buatan bang Sweta. Cut alias si kancut iyah manggilnya juga nge-fans berat dnegan komik grey and jingga. Semasa kelas 3 SMA, kami suka ngecover soundtracknya yang berjudul "Pangeran kesepian", "Semenjak ada" dan "Kekasih masa kecilku" Is so kampret kalau inget jaman itu soundcloud ga bisa di download jadi caranya adalah dengan merekam dari laptop dnegan hape dan itu tengah malam supaya suaranya bersih. Dari situlah iyah dan icut ga perlu korban paket data lagi buat dengerin soundtrack grey dan jingga.


Akhirnya di buka sesi tanya jawab dan Iyah pun bertanya "1. Bagaimana cara agar pesan di komik bisa nyampai? 2. Kok bahasa di komiknya ilmiah banget padahal Bang Sweta jurusannya DKV ?3.kenapa suka kelinci?"

Terus di jawab beliau:
1."Aku itu jurusan DKV, Desain Komunikasi Visual. lalu apa yang kaian dapatkan saat mendengar itu? Komunikasi! itu intinya. Inilah bentuk nyata dari desain komunikasi visual (sambil mengangkat komiknya) aku gak setuju kalau komik yang bagus itu adalah yang gambarnya bagus, baik. Komik yang baik itu kalau pesannya nyampe. Coba liat komik shincan, banyak yang bilang gambarnya jelek. tapi itu di buat dari hasil riset, bagaimana cara pandang seorang anak-anak terhadap dunianya. karenanya komunikasi yang di sampaikan harus jelas. itulahnyawa sebuah komik"

2."Untuk membuat komik yang baik kita harus memiliki informasi yang akurat agar pembawa tidak salah menadapatkan informasi. dan aku memang sangat tertarik dengan hal-hal yang aku gak tau (mantep!) ada sebuah pepatah dari cina yang mengatakan saat kamu mempelajari hal yang kamu tidak tahu, di ssanalah kamu akan terus bertambah dan tambah lagi. kau suka dunia sains dan juga astronomi. aku suka dengan segala fenomena yang terjadi dan aku mencari tetang hal itu."

3."Biasa aja sih sama kelinci. itu cuma icon"

itulah kira-kira yang bisa iyah tangkep dari jawaban Bang Sweta. Aselinya panjang banget dan kasian buat yang baca ini kepanjangan kali. ini aja udah panjang ya kan.

Itu beneran pertanyaan yang iyah ga dapet dari hasil Stalking seorang Sweta kartika. Duh malunya kalau ke gep nyaris semua socmed dan akun yang doi punya Iyah kepoin. Sampe penasaran sama keluarganya lagi. follow kak swetty yang juga jago gambar. gila parah banget Iyah kan kalo udah suka.
Iyah pake kacamata

Iyah ga pake kacamata. cakepan mana?


Cha, mancung. Bang sweta lumayan. Iyah pesek. Puas
Setelah itu sesi minta tanda tangan dan foto bareng. aseli iyah gugup banget sampe jatuhin komiknya di depan Bang Sweta, Iyah cepet-cepet ambil. padahal kalo di rumah sih siap baca langsung ketumpuk di jurnal-jurnal dan tugas-tugas kuliah Hahaha. kadang di jadiin alas mouse juga .-.

Eh, siap iyah sama echa minta tanda tangan dan foto ada yang minta digambarin juga. what the... Iyah pun ngeluarin notes dan minta di gambarin juga. Minta di gambarin seta pegang topeng bersama monyetnya. Agak lebih lama dari yang lain, iyah sempetin ngobrol-ngobrol di depan. Bertiga sama echa juga. Tentang sains, mencari referensi, dan skizofrenia juga. 

Acara talkshow pun ditutup dengan harapan Bang Sweta agar Medan dapat menyumbangkan komikus-komikus yang konsisten untuk menjadi amunisi komikus Indonesia.

Terus acara ditutup, dan Bang Sweta menawarkan untuk lanjut meet up di luar. Iyah awalnya seneng dan mau ikut. Echa emang ga bisa ikut karena nanti kemaleman. Tapi jujur aja sih, Iyah sudah mencoba akrab dengan anak-anak gambaris Medan yang hadir dan mendominasi acara tersebut. tapi mereka gak welcome. Iyah udah melewati beberapa jenis komunitas, memang awalnya mungkin agak aneh, tapi setidaknya kalau salaman iyah nyebut nama ya sebut nama balik lah. gak sekali loh iyah jumpa anggota gambaris. So,gak mungkin iyah pergi meet up sendirian tanpa echa. Udah Iyah alien makin alien lah di mata mereka. Biarin deh diakata kampungan ngefans sama Bang sweta segala macem, puasin aja dulu jumpa sekali terus nanti jumpa lagi di panggung yang setara Amiin.

Iyah pun pulang setelah sebelumnya nungguin echa dapet angkot sambil curcol ngalor ngidul. Lewat CePo lagi iyah tanya di line apa masih ada yang di CePo tapi low respon. ya sudahlah, balik ke rumah langsung beresin kamar karena besoknya minggu (hari minggu kamar harus rapi karena iyah istirahat full).
  
maaf, males rotate
Terima kasih Bang Sweta, salam sama istrinya yang suka duren. :')

6 komentar:

  1. ooh.. jadi ini toh bang Sweta yang diobrolin di Line kemarin.

    eh aku ke Sun juga loh, tapi nggak tau ada bang Sweta *nggak kenal juga ding*. jadinya pas udah selesai dari Sun, mau balek ke Cepo, eh sama kayak Iyah, slow respon. akhirnya balek ke rumah lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakak sampe jam berapa di sun? ke acara singapore itu ya? uuuh sayang banget ga jumpaan kita :o

      Hapus
  2. sampit.. gak usah bawa-bawa fisik bro :v

    BalasHapus

You word can change the world! you can left a comment on my post :)

Find Me On G+

Mahdiyyah Ardhina (2016). Diberdayakan oleh Blogger.

Follow Me :)

Google+ Followers