Selasa, 25 Agustus 2015

Pengalaman Naik Gunung Beneran Bagian 1

Pengalaman Naik Gunung Beneran Bagian 1 - Halo semua! Yang anak kuliah udah pada masuk ya? asik ya jadi anak kuliah liburannya berbulan-bulan. Saking lamanya liburan sampe lupa kuliah jurusan apa. Liburan emang asik. Yang ga asik itu. Lo liburan. Ga tau mau ngapain. Atau. Lo liburan. Cuma di rumah aja.

Oke, iyah emang banyak kegiatan selama liburan tahun pertama kuliah ini. Tapi tapi tapi, pas masa sekolah liburannya pasti keluar Medan. Sekarang udah kuliah beda jadwal sama semuanya. Kakak sibuk mau wisuda, Mamak sibuk dengan thesis, dan Ayah juga sibuk mengawasi pembangunan menara mesjid dekat rumah yang sudah berjalan setahun. Lah Iyah? Selain ikut kegiatan di sekitar Medan, kerjaan di rumah cuma begulung di selimut. Iyah butuh liburan. IYAAAH MAU PERGI LIBURAAAN GRAAWW RAWWR! *cakar-cakar meja*

Angin sejuk bersambut. Tersebutlah komunitas yang namanya kita samarkan sebagai BlogM. Komunitas Blogger Medan yang anggotanya sangat absurd dari segi minat dan kretivitasnya juga tingkahnya. Iniyuha.blogspot.com serta medanwisata.com berencana akan mendaki gunung Sibuatan Baca Review Perjalanan Ke Gunung Sibuaten/Sibuatan Sumatera Utara

Tanpa iyah tau dan googling lokasi maupun review dari gunung sibuatan, bodo amat ah yang penting iyah ada cerita buat di pamer-pamerin sama kawan-kawan pas masuk kuliah nanti. Iyah gitu orangnya. Dan iyah pun merengek-rengek buat ikut. Iyah dibolehin ikut dengan syarat udah latihan fisik 2 minggu sebelumnya. Wohohoho, iyah udah pernah ke sibayak pas SMP, latihan fisiknya udah taulah. Gampang itu. Sampai hari H iyah udah fit.

Hari H paginya iyah ikut acara XL dulu. Baca : Wisata Seluler, Semua Berasal Dari Sini... dan pulang kerumah lagi jam setengah 4. Sempat tidur barang sebentar, terus masak nasi anti basi buat makan disana. Baca : Tips Makanan Praktis Masakan Rumah untuk Pendaki Gunung . Setelah packing dan nasi masak, bang Yuha pun datang menjemput. Dan di perjalanan ke tempat ngumpul iyah di kasi tau kalo kak Diah dari aceh traveler sakit dan ga bisa ikut. Iyah mau batalin, tapi nanggung. Bodo amat ah. Iyah juga sering di katain setengah. Cewek enggak, lakik apalagi.

Sekitar jam 6, Iyah, Bang Yuha, Bang Rudi, Bang Eko (temennya Bang Rudi), Bang Basri (temennya bang Yuha) dan Bang *Lupa ( temennya bang basri) ngumpul di kantornya Bang Yuha. Kami pun memulai briefing. Ups sori,bukan kami. Tapi orang itu aja. Iyah cuek bebek gak perduli dan ga mau kenal sama 3 orang baru lainnya. Bwek. *terus iyah di geplak bang yuha di suruh gabung*

Menjelang maghrib kami mulai melengkapi perelengkapan. Mulai beli Mie instan, Air Mineral, dan beberapa cemilan. Iyah juga beli Tissue basah setelah di suruh bang Yuha. Iyah ga tau tissue basah buat apa dan nanti kalian yang baca akan tau.

Lalu kami berpisah, Iyah dan Bang yuha ngambil tenda, sleepingbag serta matras sewaan. Yang lain sholat maghrib. Setelah ketemu kami pun melanjutkan perjalanan. Eeeh ada insiden lagi, sepeda motor Bang Yuha bannya kempes. Mana bannya udah botak lagi. Bahaya banget buat di ajak jalan panjang. Iyah yang ngedumel ngejar sholat maghrib pun dioper sama bang Rudi sementara bang Yuha nyari tukang ban.

Iyah sholat maghrib SPBU sebelah pesantren Ar-raudhatul Hasanah. Gak lama adzan Isya berkumandang. Iyah udah jamak, Bang Rudi lanjut Sholat Isya. Sedikit lama menunggu sampe lumutan bang Yuha serta 3 orang lainnya dateng. Dia udah ganti ban baru. Ngerasa keren dengan ban barunya bang Yuha foto selfie dulu sama ban baru dan murahnya itu. Percaya? Gak? Yaudah.

Akhirnya perjalanan panjang pun di mulai. Ngeooong ngeoong *eceknya suara mesin* kami sampai di SPBU daerah Kabanjahe jam setengah 11 malam. Istirahat sebentar. Lalu Iyah mulai mengulah disini. “Bang ua, Iyah ngantuk. Gak bisa di kontrol ngantuknya.” WHAT?!

Akhirnya demi keselamatan bersama, Iyah pun diiket pake tali dan ditinggalin di SPBU. Oke enggak. Iyah diiket supaya gak jatoh. Iyah beneran tidur. Sempat pulas sebentar sampe... iyah ga terlalu inget apa yang bikin iyah kesentak bangun. Dan bang Yuha ngomel kenapa iyah bisa-bisanya beneran tidur.

Kami berenam sampe ke pos registrasi jam 12 malam. Dan mendaftar sebagai pendaki. Di tanya pengalaman naik gunung, bang Yuha menjawab pengalamannya ke Gunung Merapi dan beberapa gunung lainnya demi meyakinkan si ibu supaya kami ga perlu nyewa ranger. Oke,si ibu percaya dan mengamanahkan bang Yuha sebagai Leader tim kami. Iyah nyeletuk di sana “Saya sudah pernah naik sibayak kok bu!” dan jawaban si ibu sangat keren.

“Maaf bukannya kami sombong ya dek, tapi Sibayak itu bukan naik gunung sama kami...” 
#MAKJLEB 

Sibayak bukan gunung. Sibayak bukan gunung. Sibayak bukan gunung. Itu terngiang-ngiang di kepala iyah sampe kebawa mimpi pas tidur di pos registrasi.

Paginya tanggal 16, iyah bangun jam 4 pagi. Iyah ngerasa keren karena bangun lebih cepat dari alarm. Iyah meratiin seluruh ruangan yang tiba-tiba sudah penuh. Berarti ada yang datang jam 2 atau jam 3 gitu. Apa mereka cukup tidur ya buat naik gunung? Whoa.

Iyah sholat subuh disana. Syukurlah iyah cewek, karena dari pagi kamar mandi di kuasai oleh cewek. Cewek secara berantai masuk kamar mandi. Yang cowok jadi ga bisa pake kamar mandi. Salutnya lagi ada kakak-kakak yang sanggup mandi disana. Prokprokprok. Itu kulit badak kali ya.

Dan kami memulai perjalanan sesungguhnya dipagi hari yang cerah. Secerah sinar mentariii... terbanglah tinggi menuju angkasaa meraih bintang *lah kok jadi nyanyi*

Dari pos registrasi kami berenam yang kayak boyband ga jadi menuju ke pos berikutnya untuk pemeriksaan logistik yang berpotensi menjadi sampah. Huih pokoknya detail kali lah pemeriksaannya. Kami sarapan cantik karena matras udah digelar buat pemeriksaan logistik. Dan di situ ada abang-abang yang memperhatikan sendal gunung Iyah. “kak,kakak pake itu nanti daki?” kata abang itu. Iyah pun ngangguk-angguk kayak mainan dashboard mobil. “diiket tali palstik ujung-ujungnya ya kak.” kata abang itu memberi saran. Iyah ga tau maksunya. Tapi sebagai orang awam iyah lakukan saja. Setelah sarapan kami pun siap mendaki. Tak lupa dari sana kami mengisi botol air yang kosong dengan air mentah dari sungai karena itu sumber air terakhir.

Setelah itu kami menuju Pintu Rimba. O iya lupa, dari bawah semua udah pada ngeliatin Iyah karena Iyah pake ROK. Ada orang gila naik gunung pake rok. Bodo amat, biar keliatan cewek ini.
Kawanin adek bang..
15 menit pertama Iyah berulah lagi. Iyah MUNTAH-MUNTAH. Muntahnya ga berenti-berenti. Jalan bentar muntah, jalan lagi muntah. Kayak hewan yang nadain lokasinya pake kencing, iyah pake muntah. Oke ini joroknya udah kelewatan batas. Akhirnya tas iyah di bawain bang Yuha. Ya ampun, ga tega banget liat tas iyah jadi beban sama orang laiin. Tapi gimana lagi dari pada ga jalan. Dan iyah pun jalan melenggang tanpa tas sampe pertengahan shelter 2 menuju shelter 3.
Bang Yuha belum tau apa yang akan menimpa di shelter berikunya...
Sepanjang itu bang Yuha sama Bang eko gantian bawa tas Iyah. Setelah iyah mulai beradaptasi, iyah bisa bawa tas sambil lompat-lompat dari pohon ke pohon kayak naruto. Ekspetasinya sih gitu. Kenyataannya iyah nyangkut-nyangkut di akar-akar. Dan jatoh telentang ke belakang pas ngelompatin batang pohon gede. Untung iyah pake tas, kalo gak pasti benjol kepala. Saat iyah mulai semangat, Bang rudi malah pucat. Tapi gak sampe muntah. kami masih fit dengan istirahat beberapa kali namun tetap riang gembira kayak majalah bobo. Sepanjang perjalan kami terkenal, iyah ngerasa keren di tim ini. Iyah di sapa karena pake rok dan di tolong mulu sama abang-abang ganteng. Sementara bang yuha di kenal sebagai abang GOJEK karena pake kaos gojek. Bang rudi juga dapat kiriman salam dari cewek-cewek tapi dia ga percaya. Sementara bang Eko... dia terkenal karena selalu tertidur kalo istirahat agak lamaan. Keren.
Dari Shelter 3 ke shleter 4 seolah-olah kami hanya menuju lokasi mitos. IYA SHELTER 4 ITU MITOS. Ditambah lagi gerimis. Kalo ada pendaki yang turun kami nanya, “kak Shelter 4 masih jauh?” dan mereka bilang “deket koook,dua pengkolan lagi. Sekitar 30 menit lagi laah..” kenyataannya SHELTER 4 GA KETEMU-KETEMU JUGA. Buset, beneran SHELTER 4 itu kayak mimpi yang gak keliatan. Atau kayak jodoh kali ya, tau bakalan jumpa jodoh tapi ga tau kapan dan gimana bentuknya. Ya kek gitulah gambaran SHELTER 4.
Mitos.
Karena Jodoh akhirnya pasti ketemu, maka SHELTER 4 pun akhirnya ketemu. Tapi tenaga iyah udah abis. Belum lagi lumpur udah penuh ke rok. Iyah pun mengulah lagi. “Bang wa...gak sanggup lagi, mau buka rok aja...” dan rok yang iyah pake itu jenis Overall alias baju kodok yang bukanya dari atas. Bang yuha shock “jadi gimana bukanya?! Kena lumpur lah mukanya!” iyah udah pasang muka sejelek mungkin yang menyiratkan kalo ini ga di buka iyah ga bakal jalan. Akhirnya rok di buka. “aku geli kali ngurus kayak gini” kata bang yuha. Maafkan adekmu ini baaaang huwe.. akhirnya dengan celana dan baju kaos selutut iyah bisa melajutkan pendakian sambil bawa tas.

Bang Yuha dan Bang Eko jalan lebih dulu. Iyah sama Bang rudi di belakang. Iyah udah cengap-cengap dan ga sanggup lagi. Lutut gemeteran karena kelaperan. Habisnya makan siang cuma pake roti. Iyah jatuh terduduk di lumpur. Ga perduli lagi sama genangan lumpur. Lemas selemas-lemasnya. Masalahnya iyah lapar. Iyah ga bisa kelaparan. Iyah minta gula ga ada gula. Bang Rudi sibuk nyemangatin supaya iyah bisa jalan. Ini saat-saat yang paling krusial, iyah kayak robot yang kehabisan batere. Dan Bang Rudi saking bingungnya bilang gini “Jadi abang bisa bantu apalah supaya iyah bisa jalan lagi..?” iyah malah nangis bombay dan bilang “Abang gak kayak bang Yuha sama bang Eko...huwe..” yang maksunya adalah, abang gak bisa bawain tas iyah atau nuntun iyah jalan. Bang Rudi mana kuat. Makin peninglah Bang Rudi. Akhirnya iyah tanya masih ada makanan sama bang rudi. Ternyata ada, 3 bungkus snack apasih namanya yang harganya gopekan bentuknya petak dan ada gula di tengahnya itu. Iyah makan dengan rakus. Hampir terikut bungkus. Syukurlah. Ada tenaga sedikit. Iyah lepas sendal supaya ga berat kali jalan. Bang Rudi akhirnya bisa bantuin bawain sendal.

Setelah jumpa lagi sama bang Yuha iyah pun dengan berat hati meminta tolong di bawain tas lagi. Dan iyah luan lari sampe ke Shelter 5. Gak jauh dari shleter 5, di padang semak perdu iyah liat cewek yang stlyenya masih oke banget sampe atas. Cuma kaki sampe betisnya aja belumpur. Ga kayak iyah yang sampe muka berlumpur. Iyah tanya

“Kak sendirian aja? Mana temennya?” 

“Masih di bawah,lama banget mereka” 

“oh mereka bawain tas kakak ya?” 

“Yaiyalah, mana mau aku di ajak naik gunung bawa beban.” 

What?!

Iyah senyum sopan dan meninggalkan kakak itu menuju shelter 5. Gak lama bang Rudi sampe ke Shelter 5. Sementara itu bang Yuha panik karena bang Eko nyaris pingsan. Iyah mau turun lagi ngejemput. tapi mana bisa iyah nolong. Cuma bisa nengok dan bilang “yeyeye lalala ayo bang Eko semangat!” PRET.

Tapi syukurlah semua baik-baik saja. 2 tenda di pasang dengan baik dan bersebelahan. Tak lama kemudian tenda kami dikunjungi beberapa orang.... bersambung ke Pengalaman Naik Gunung Beneran Bagian 2
 

1 komentar:

  1. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai eksplorasi Indonesia yang menarik. Sangat bermanfaat untuk dapat mengetahui Indonesia yang menarik dan penuh dengan suasana baru.Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai indonesia yang bisa anda kunjungi di http://indonesia.gunadarma.ac.id/

    BalasHapus

You word can change the world! you can left a comment on my post :)

Find Me On G+

Mahdiyyah Ardhina (2016). Diberdayakan oleh Blogger.

Follow Me :)

Google+ Followers