Rabu, 02 Juli 2014

DASAR,GAK TAU MALU!

Fine, sepertinya judul kali ini cukup memicu emosi ya. apalagi di bulan puasa gini. kalo ada yang langsung emosi ya maap. inget lo lagi puasa...

ungkapan-ungakapn tentang malu ini sering sekali kita dengar di masyarakat. biasanya makhluk yang di bilang gak tau malu itu kaum adam. *langsung di lemparin bata* Eits, tapi emang benerkan? yang gak malu kalo makan keliatan rakus, kalo buang angin sembarangan. oke fine,sepertinya ini sudah dendam pribadi.

yang cewek pun kadang juga ada yang gak tau malu. gak malu ketawa lebar-lebar sampai terbahak-bahak,gak malu nyebarin auratnya kemana-mana... sepertinya gak tau malu cewek ini lebih dikit ya... yaiyalah,orang sekarang cewek kebanyakan pada jaim (jaga image)

Tapi ada juga ungkapan kalo pas kita ikut acara perkumpulan apa lah itu namanya, kan suka ada ungkapan gini nih : KALO UDAH SAMPE SINI POTONG URAT MALUNYA! GAK ADA ITU NAMANYA MALU-MALU, YANG ADA MALU-MALUIN! dsb.

shhh,sabar.. jangan langsung emosi gitu dong liat capslock jebol..

katanya, kalo cewek malu-malu terlihat menggemaskan.. kalo cowok malu-malu terlihat.. ahsudahlah.

Sebenarnya malu itu sebagai tanda keimanan kita lho.


Dari buku Ringkasan Shahih Al-Bukhari yang disusun Imam Az-Zabidi terbitan mizan, ada salah satu hadist yang artinya
"Di riwayatkan oleh Abu Huraira r.a : Nabi Muhammad  SAW pernah bersabda : Iman meliputi lebih dari 60 cabang atau bagian. Dan Al-Haya' (rasa malu) adalah sebuah cabang dari iman (1:8-S.A)

salah satu cerita yang pernah iyah dengar, maaf sebelumnya karena iyah tidak mendapatkan sumber yang valid. jadi satu ketika Rasul berjalan bersama para sahabat dan ada angin yang berhembus sehingga jubah Rasul tersingkap dan menampakkan betisnya lalu rasul cepat-cepat menutupkan jubahnya kembali. kalo ga salah gitu sih ceritanya. jadi Rasul saja memiliki malu, masa kita yang umatnya ngaku ngikutin rasul dengan bangganya mengatakan kalau kita tidak punya malu lagi?

Malu yang di maksud adalah malu akibat dari kita berbuat dosa yang pastinya akan selalu terlihat oleh Allah SWT. Malu ketika buka diem-diem ketika puasa misalnya. kan ga ada orang yang liat, tapi kita harus malu karena Allah pasti melihat. Lalu saat mandi di kamar mandi misalnya, jaman sekarang tuh yang namanya mandi ya masuk kamar mandi terus buka semua tanpa menutupi badan dengan sehelai kain pun. bahkan kalau pas mandi rame-rame juga pada ga malu buka-bukaan. mau bagaimanapun kita wajib malu dan menutupi badan kita dengan basahan baik yang perempuan maupun lelaki karena tidak hanya manusia saja yang tinggal di bumi. jin dan syaitan juga dapat melihat kita kalo dikamar mandi.

kadang kalau kita di satu perkumpulan gitu yang sering di bilang 'buang saja urat malunya' sepertinya itu malu yang lebih mengacu kepada kepercayaan diri. karena kebanyakan kalau ada anggota baru di suatu perkumpulan suka minder dan gak pede. jadi tidak tahu malu dengan percaya diri itu beda ya gaes.

tapi jangan pula karena terlalu percaya diri jadi kebablasan malah beneran gak tau malu. jadinya kalo ngomong nyablak dan seenak jidat. terus ketawanya ngakak ngkikik lebar kurang lebar. haduuuuh...

Jadi kalau kita mengaku beriman dan umat Nabi Muhammad SAW. yuk ah budayakan malu. kan kalo malu-malu gitu kan jadi leihatan manis dan anggun bagi yang cewek. dan cowok kalo malu-malu kan kelihatan cool gitu. hehehe...

0 Responses:

Posting Komentar

You word can change the world! you can left a comment on my post :)

Find Me On G+

Mahdiyyah Ardhina (2016). Diberdayakan oleh Blogger.

Follow Me :)

Google+ Followers