Kamis, 24 November 2016

Gawat, Ada Akhwat!



"Subhanallah... Akhwat mad, ada akhwat lewat." Itu salah satu perkataan dari temen Iyah di pas kami lagi ngumpul bareng makan mie ayam. Yaa gak berdua ngumpulnya, rame. Tapi sebagai alien yang jlbaber iyah sendiri. Kalau iyah masuk dalam kategori jilbaber sesuai defenisi saat ini ya hahaha.

"Jangan begitu bro, kau ngomong gitu menyakiti dia lo." jawab iyah sok bijaksana. Si kawan yang masih terseponah dengan akhwat yang barusan lewat tadi. Yaaa omongan iyah yang super keren gak di dengerin. Oke fine.

Akhwat, apa sih defenisinya? Kalau sekarang sih pemahaman orang akhwat itu yang jilbaber, pake gamis dan suka ikut kajian-kajian tentang agama islam atau seminar pra nikah buat yang masih jomblo hehehe. Mana tau jumpa ikhwan cakep atau malah kepincut ustad yang bawain seminarnya. Astagfirullah... 😯

Sebenernya arti sesungguhnya dari akhwat itu adalah "Saudara perempuan". Tapi sekarang kata akhwat banyak dikenal sebagai sebutan bagi perempuan untuk aktivis dakwah. Dan sekarang semakin meluas kembali dengan menyebut para perempuan yang telah berhijrah mengenakan pakaian syar'i di sapa dengan sebutan akhwat juga. Terlepas dari dia aktivis dakwah jamaah tertentu atau bukan.
Nah balik ke masalah perbincangan iyah dan kawan iyah kenapa kok hanya mengucapkan itu malah menyakiti si akhwat yang lewat. 

Sebenernya apa sih tujuan akhwat-akhwat yang mulia ini berhijrah dan menutup auratnya sampai ia di gelari predikat 'akhwat' oleh orang-orang sekitarnya? Tentu untuk melindungi dirinya dari pandangan kaum adam sehingga syahwatnya tidak muncul saat menatap seorang perempuan. Akhwat ini menutup aurat agar tidak menarik perhatian dan hanya di perhatikan tingkah serta ucapannya bila ia berapa di publik. Bukan fisiknya.

Pakaian itu hanya menutupi fisik, bukan tingkah laku maupun ucapan seseorang. Nah maka dari itu jelas pakaian yang menutupi aurat itu agar orang tidak memandang ia secara berlebihan bila ia lewat. Kalau lelaki menjadi tertarik dan bernafsu saat melihat dia yang berdosa bukan hanya si lelaki, tapi wanitanya juga berdosa.

Karenanya ada beberapa udah pakai gamis dan jilbar lebar ditambah cadar atau niqab. Karena ia takut wajahnya membuat lelaki tertarik kepadanya.

Yaelah Iyah, kalau begitu gimana caranya supaya akhwat-akhwat mau dapet jodoh kalau tebar pesona aja gak boleeeeh

Tebar pesona kan gak harus dengan fisik sih gals. Kayak iyah juga sering tebar pesona diblog ini, mana tau ada yang tertarik sama tulisan iyah terus jadi masuk email (email content placement 😁😁😁) ya maksudnya misalnya kita aktif dakwah di antara akhwat lainnya terus ada akhwat lain yang punya abang ganteng dan aktivis dakwah juga lagi nyari pasangan hidup terus adeknya ngerekomendasiin kamu. Kan mantaps banget tuh hahha. Lagipula nih ya mau iyah luruskan, kenapa sih susah banget percaya sama kekuatan doa kepada Allah swt kalau kamu bakal dikasih yang terbaik sesuai kapasitas kamu?

Jadi mari kembali kita luruskan niat. Memang sih dengan cewek hijrah pesonanya bertambah beribu-ribu kali lipat. Nah di situ tolonglah para lelaki apalagi yang juga udah di gelari ikhwan agak dijagaaaaa gimana gitu. Hasrat ingin melindungi boleh tapi gak usah modus. Kalau emang tertarik ya datengin bapaknya. Kalau dia belum cukup umur ya tunggu, kalau emang jodoh Insya Allah gak kemana la ya kaaan wkwkw.

Atau kayak temen Iyah SMP dulu  yang ikhwan pas di tunjukkin foto cewek yang di taksirnya dulu dan gak pernah jumpa lagi sampe sekarang dia malab bilang "Aduh diah, kalau itu gak perlu ku cari keberadaannya. Cukup dalam sujud di tahajudku ajalah" hahahahah aseliii baper banget Iyah dengernya
Tercengang adek bang! tercengang!

Yah jadi begitulah akhir tulisan ini. Jadi kalau lewat akhwat lewat plis biasa aja. Ngucapin Assalamualaikum juga ga perlu kalau ente kagak ada urusan sama akwatnya.

Ps: semoga iyah berjodohnya dengan yang doain iyah dalam sujud di tahajudnya juga😸😸😸
Wassalam.

6 komentar:

  1. Pernah kejadian...
    Dan jdnya, risih sendiri
    Haha

    ~ Uhuk, selamat yang udah pakai angka 2 di depan :D

    BalasHapus
  2. Semoga selalu istoqomah dalam berhijrah

    BalasHapus
  3. Anjaaasss... gokil banget kata-kata temen Iyah! Hahaha
    Oya... pas awal-awal baca post ini, akhwat gue baca akhmat... XD

    BalasHapus

You word can change the world! you can left a comment on my post :)

Find Me On G+

Mahdiyyah Ardhina (2016). Diberdayakan oleh Blogger.

Follow Me :)

Google+ Followers